TUGAS SMK NUSA PUTRA KELAS XI TKJ DAN KU

Sebelum mengerjakan tugas ini, kalian diwajibkan membaca materi tentang kelompok sosial di blog ini. setelah itu, jawablah soal-soal berikut !

1.  jelaskan perbedaan antara kerumunan dengan kelompok sosial?
2.  jelaskan macam-macam kelompok sosial!
3.  jelaskan macam-macam kerumunan sosial!
4.  jelaskan perbedaan antara formal group dan in formal group, beserta contohnya masing-masing!
5.  mengapa dalam masyarakat multikultural mudah terjadinya konflik sosial?
6.  jelaskan perbedaan antara paguyuban dengan patembayan beserta contohnya masing-masing!
7.  apa saja kriteria yang harus dipenuhi agar suatu kelompok manusia dapat dikatakan sebagai kelompok   sosial?
8.  sebutkan faktor-faktor yang mendorong manusia hidup berkelompok!
9.  apa yang dimaksud dengan:
     a.  kelompok volunter
     b.  urban community
     c.  etnosentrisme
10.jelaskan faktor-faktor yang menyebabkan masyarakat Indonesia bersifat multikultural?
BACA ARTIKEL BERIKUT INI,KEMUDIAN JAWAB PERTANYAANNYA!
Menghapus Diskriminasi

Selama beberapa dekade, etnis Tionghoa di Indonesia dipinggirkan dan diperlakukan secara diksriminatif. Perjuangan untuk membebaskan diri dari diskriminasi tersebut berubah ketika kepala pemerintahan dijabat oleh Presiden KH Abdurrahman Wahid atau Gus Dur. Gus Dur telah mengambil kebijakan bersejarah bagi warga Tionghoa yaitu mencabut Peraturan Pemerintah (PP) No 14 Tahun 1967 yang berisi larangan atau pembekuan kegiatan-kegiatan warga Tionghoa.

Keinginan politik Gus Dur itu diteruskan oleh Presiden Megawati dengan mengeluarkan Keputusan Presiden Nomor 19 Tahun 2002 yang isinya mengukuhkan Tahun Baru Imlek sebagai hari nasional. Karena itulah dalam rangkaian peringatan tahun baru China atau Imlek, sudah sewajarnya kita mengingat kembali jasa-jasa luar biasa Gus Dur. Karena ketulusan yang diikuti langkah berani memutus mata rantai diskriminasi tersebut, warga Tionghoa dapat menghirup kebebasan dan persamaan hak.

Sekadar mengingatkan bagaimana prasangka atau persepsi keliru terhadap etnis Tionghoa berlangsung dalam jangka waktu panjang dan sistematis. Kesaksian delapan tokoh yang ada dalam buku “Mereka Panggil Aku China” karya penelitian Dewi Anggraini akan mengingatkan kembali bagaimana perilaku buruk yang diterima oleh warga keturunan etnis Tiongho berjalan hingga pada generasi ke generasi. Kisah nyata dalam buku ini dihadirkan lengkap dengan perjalanan tokoh-tokoh tersebut, mulai dari kecil, dewasa hingga pada karir dalam kehidupan mereka. Kedelapan tokoh tersebut adalah Susi Susanti, Maria Sundah, Linda Christanty, Ester Indahyani Jusuf, Jane LuykebOey, Sias Mawarni Saputra, Milana Yo, dan Meylani Yo. Yang kesemua tokoh tersebut sama-sama berkontribusi dalam membangun bangsa Indonesia ke arah yang lebih baik.

Susi Susanty contohnya, dia dianggap “duta besar” di Indonesia dalam bidang olahraga, tapi pada 1998, saat dia berada di Hong Kong untuk pertandingan Uber Cup, keluarganya di Indonesia malah menjadi salah satu sasaran kekerasan dalam kerusuhan 11-14 Mei 1998. Keluarganya dijadikan sasaran karena keturunan Tionghoa, dan rasa nasionalisme mereka dipertanyakan. Sungguh ironis memang, tapi inilah kenyataannya. Di saat Susi Susanty berjuang untuk mengharumkan nama baik Indonesia di kancah internasional, malah keluarganya sendiri menjadi amukan orang-orang Indonesia saat itu. Kesaksian Susi Susanty ini tergambar jelas dalam halaman 95 s/d 124.

Lain lagi dengan Sias Mawarni Saputra yang berlaterbelakng agama Islam namun keturunan etnis Tionghoa. Dia bersama keluarganya tinggal di komunitas peranakan Tionghoa di Jatinegara. Sementara itu, karena mereka muslim, mereka tidak makan daging babi. Perlakuan buruk semasa ia kecil sampai dewasa telah membentuk pikiran alam bawah sadarnya bahwa ada yang aneh sebagai orang Tionghoa dan orang Islam, seakan dua kombinasi ini tidak beres. Kesaksian Sias mawarni Saputra ini dapat dilihat dalam halaman 158 s/d 188.

Menilik kisah-kisah sedih dan catatan buram seorang keturunan etnis Tionghoa di atas, bisa di tarik kesimpulan bahwa atribut-atribut negatif yang di tempelkan pada mereka telah menyebabkan berbagai masaalh dan kesulitan dalam gradasi berbeda-beda pada orang-orang etnis Tionghoa di Indonesia. Dan juga jelas, bahwa imaji negatif itu telah beredar sejak masa-masa sebelum pemerintahan Orde Baru, kendati dalam zaman Orde Baru imaji itu di perkuat dan di lembagakan upaya untuk mendiskriminasi wrga Tionghoa di Indonesia.

Pesan penting yang terkandung dalam buku ini adalah pesan moral bagi seluruh masyarakat Indonesia bahwa warga Tionghoa asli maupun berdasarkan keturunan, wajib untuk dilindungi dan dihormati sebagai sesama manusia. Stigma buruk yang di peroleh dari warisan leluhur maupun penguasa Orde Baru sudah saatnya d hilangkan demi terciptanya hubungan sesama manusia yang harmonis dan menjunjung perdamaian.

Peresensi Romel Masykuri
Alumni PP As-Syahidul Kabir, Pamekasan
Kader Muda Ashram Bangsa Jogjakarta

JAWAB PERTANYAAN BERIKUT BERDASARKAN ARTIKEL DIATAS!
1. Bentuk diskriminasi seperti apasaja yang diterima oleh etnis Tionghoa di Indonesia?
2. bagaimana pemerintah Indonesia memperlakukan mereka setelah gusdur mengeluarkan PP
Nomor 19 Tahun 2002?
3. bagaimana tanggapan kalian terhadap keberadaan masyarakat Tionghoa di Indonesia?
4. sikap seperti apa yang seharusnya ditumbuhkan pada masyarakat multikultur?
TUGAS DIKUMPULKAN PERORANGAN  MELALUI EMAIL KE annisaary19@gmail.com

 

 

 

About annisaary19


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: